h1

“Jadi cewe kok gitu banget sih!”

April 21, 2009

“Jadi cewe kok gitu banget sih!” Mungkin pernah ngomong gitu ke temen –baik terang2an ato cuman berani dibelakang– sama saudara ataupun ke orang lain. Yang jelas kata-kata ini akrab lah ditelinga para cewe. emang cewe yang “gitu banget” tu yang kaya gimana?”
A. LEBAY
B. MANJA
C. NYEBELIN dan GAK SOPAN
D. Semua jawaban benar plus tambah PITABOKEUN.

(diambil dari soal UAN SMA tahun 2009)

hahaha..bahkan buat keluarga dan cowoku sendiri, aku bisa banget punya 4 sifat diatas yang ngejadiin aku “cewe yang gitu banget!”. Eh tapi tunggu dulu, aku boleh dong membela diri soalnya kadang aku gak ngerasa tuh kalo sikapku kaya begitu..eh tapi tau-tau orang sekitar dah pada tersinggung aja. Loh apa pentingnya mikirin perasaan orang sekitar? ya penting doong..soalnya apa yang kita “tebar” ke sekitar kita akan kita “tuai ” dalam berbagai bentuk. Orang yang gak pedulian sama orang sekitarnya adalah seorang egosentris yang pada dasarnya ga punya temen. Oke temen ada , tapi “temen sejati” blm tentu..yang ada malah diem2 dibelakangnya diomongin sama orang lain karena dianggap “cewe yang gitu banget”. dan kehadirannya gak membawa kenyamanan buat orang-orang disekitarnya. Aku sih gak mau jadi kaya begitu..

nah makanya di hari Kartini ini aku pengen introspeksi diri..
aku pingin jadi cewe yang lebih baik dari sebelumnya dengan cara:

1. Lebih mandiri. I want to be like my mom. tanpa pembantu dia bisa ngerjain semua pekerjaan rumah walaupun dia bekerja. Sikapku yang antipati sama kerjaan rumah (krn merasa buat apa repot nanti tinggal suruh pembantu aja) harus pelan-pelan diilangin. Toh di masa depan aku bakalan punya rumah tangga sendiri dan gak mau cuman jadi nyonya yang tau nyuruh tapi gak bisa ngerjain.

2. Jadi lebih sopan sama pacarku. Bukan berarti krn dia bersedia melakukan nyaris apa aja buat aku, trus aku jadi semena-mena sama dia. hahaha..kadang aku supa lupa mengontrol volume suaraku saat berdebat sama dia, apalagi kalo aku lagi kesel. tapi aku belajar kalo mengontrol emosi itu dimulai dari mengontrol nada suara. Supaya lawan bicara juga tidak terprovokasi dan tujuan diskusi tercapai. teriakan mah sebaiknya disimpen di saat-saat yang bener2 dibutuhin aja.

3. Lebih peduli lagi sama teman-temanku. Bukan cuma tanggal ulang tahun ato hal-hal kesukaannya, tapi hal-hal yang lebih sederhana dari itu semisal mendengarkan dengan baik kalo dia sedang bicara, menyimak pendapatnya, tidak menghakimi dan tidak ingin menang sendiri. Apa gunanya ngobrol dan diskusi kalo kita gak bisa nerima sudut pandang dan pendapat orang lain kan? Gak mo kalah kalo diskusi mah harusnya trademark anak SD. Aku kan sudah dewasa (cieee–jitak–) terkadang diam dan senyum itu lebih baik daripada bicara yang tidak ada manfaatnya apalagi kalo menyinggung orang lain.

4. Standar deh, ngucapin kata2 sakti seperti , “tolong”. “terima kasih” dan “maaf”, gak buang sampah sembarangan, ngurangin make plastik, hemat listrik dan air, gak boros (aiih!! pengen beli sepatu baruuuu–nah kan cepet bgt lupanya–, berhenti merokok (waee…ini juga susah..tapi dicoba deh dicoba oke diubah jadi ” mengurangi” merokok =)) ) dan tak lupa rajin solat dan berolahraga (ZZZzzzZZZ…)

YA ALLOOOHH…ternyata kalo mau meng-upgrade diri banyak syaratnya , “Gitu banget ya jadi cewe..”.eh tapi mendingan begitu “daripada jadi cewe kok gitu banget!!” ahahaha..

Selamat hari kartini buat semua perempuan Indonesia..selamat berproses menjadi perempuan sejati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: